Arsip Tag: Agus Hendrianto

Tarif terminal 3 seragam, asing bertambah ramai

Jabar anggap Kalibaru solusi jangka pendek, siapkan cetak biru Patimban

PT Pelabuhan Indonesia II/IPC akan menyosialisasikan penyeragaman tariff container handling charge di Terminal 3 Pelabuhan Tanjung Priok dari sebelumnya US$73/boks menjadi US$83 per boks untuk peti kemas ukuran 20 feet.

Tarif tersebut juga diberlakukan sama seperti di Jakarta International Container Terminal (JICT), TPK Koja, dan New Priok Container Terminal One (NPCT-1).

Dirut Pelindo II, Elvyn G.Masassya mengatakan Direksi Pelindo II sudah menginstruksikan secara tertulis penyeragaman atau penyesuaian tarif di Terminal 3 Priok dengan terminal peti kemas ekspor impor lainnya di pelabuhan tersebut. “Tetapi harus dilakukan sosialisasi terlebih dahulu terkait penyeragaman dan penyesuaian tarif tersebut,” ujarnya, Kamis (1/9/2016).

Dia mengatakan setelah dilakukan sosialiasi kepada seluruh pelaku usaha dan asosiasi pengguna jasa terkait di pelabuhan Priok, tarif baru di Terminal 3 bisa diimplementasikan.

Dirut PT Pelabuhan Tanjung Priok Arif Suhartono mengatakan pihaknya akan mulai menyosialisasikan penyesuaian tarif CHC di Terminal 3 Priok itu pada pekan depan kepada pengguna jasa pelabuhan. “Pekan depan (satu minggu dari sekarang) akan kami lakukan sosialisasi tersebut,” ujarnya melalui pesan singkat kepada Bisnis.

Penyeragaman tarif di Terminal 3 Pelabuhan Tanjung Priok dilakukan untuk menghindari persaingan tarif antarterminal ekspor impor sekaligus menghindari kemacetan atau kepadatan peti kemas di pelabuhan tersibuk di Indonesia itu.

Saat ini di pelabuhan Priok terdapat lima fasilitas terminal peti kemas ekspor impor yakni JICT, TPK Koja, Mustika Alam Lestari (MAL), Terminal 3 Tanjung Priok, dan NPCT-1.

Namun, selama ini terdapat perbedaan tarif penanganan peti kemas di Terminal 3 Tanjung Priok meskipun pemilik barang tetap membayar tarif terminal handling charges (THC) di Terminal 3 sebesar US$95 dolar per kontainer 20 kaki.

Dari jumlah itu, sebesar US$73 adalah biaya container handling charges (CHC) yang dibebankan oleh pengelola terminal dan sisanya atau US$22 merupakan surcharges pelayaran.

Sedangkan jika di JICT, TPK Koja dan MAL dengan THC US$95/peti kemas ukuran 20 feet, pelayaran hanya menikmati surcharges US$12/boks dan selebihnya atau US$83 merupakan CHC yang diperoleh pengelola terminal peti kemas.

General Manager TPK Koja Agus Hendrianto mengatakan tidak masalah dengan adanya kebijakan Pelindo II untuk penyeragaman tarif seluruh terminal peti kemas.

“Sekarang kita bersaing berdasarkan service kepada pengguna jasa. TPK Koja saja yang spek alat bongkar muatnya masih di bawah JICT dan NPCT-1 bisa memberikan layanan terbaik bagi pengguna jasa dengan CHC US$ 83/boks,” ujarnya.

Sementara itu, Sekretaris Asosiasi Logistik dan Forwarder Indonesia (ALFI) DKI Jakarta, Adil Karim mengatakan asosiasinya belum menerima pemberitahuan rencana sosialisasi tarif CHC untuk di Terminal 3 Pelabuhan Priok itu.

Kendati begitu, dia mengatakan sudah sewajarnya pengelola Terminal 3 Priok mematuhi instruksi Direksi Pelindo II untuk penyeragaman/penyesuaian tarif CHC tersebut. “Tentunya hal itu sudah di pertimbangkan dengan matang supaya tidak terjadi persaingan tarif yang kurang sehat di pelabuhan Priok untuk layanan peti kemas ekspor impor,” ujar dia.

Pelayaran asing bertambah

Minat perusahaan pelayaran untuk menyandarkan kapalnya di terminal kontainer internasional, New Priok Container Terminal 1 (NPCT1) kian tumbuh seiring dengan pertumbuhan kargo ke terminal ini.

Suparjo, Direktur NPCT1, mengatakan sejak terminal baru ini beroperasi secara penuh volume kargo yang masuk terus tumbuh dan rata-rata bongkar muat sudah diatas 1.000 TEUs dengan produktivitas 26-27 boks per jam.

“Volume makin bagus, dan produktivitas juga semakin bagus. Tinggal tunggu peresmian dengan Presiden saja. Tapi secara menyeluruh sudah oke semua,” ujarnya, Kamis (01/09).

Dia mengaku beberapa perusahaan pelayaran internasional banyak yang berminat untuk masuk, namun mereka masih melakukan negosiasi dengan perusahaan. Selain Evergreen yang sudah mulai mengunakan fasilitas ini, dia menuturkan NYK Lines juga siap menyandarkan kapalnya di NPCT1.

“Banyak yang mau masuk cuma masih negosiasi dulu,” paparnya.

Hambar Wiyadi, Corporate Secretary & General Affairs PT Pengembang Pelabuhan Indonesia yang menjadi kontraktor NPCT1, mengatakan Evergreen memiliki tiga rute utama yang terkoneksi dengan NPCT1. Rute tersebut a.l. TFI East (Thailand-Filipina-Indonesia), TMI (Thailan-Malaysia-Indonesia) dan TFI West (Kaohsiung-Sheko-Hong Kong-Jakarta-Semarang-Surabaya-Taipei).

Pada 31 Agustus 2016, Evergreen dengan kapal Uru Bhum berbendera Thailand dan nomor voyage 068107E berhasil sandar di NPCT-1. Dari kapal ini, NPCT1 berhasil melakukan bongkar muat sebanyak 1.109 boks atau 1.705 TEUs.

Ke depannya, dia mengatakan Evergreen sudah berkomitmen untuk melayani rute-rute yang terkoneksi dengan NPCT1 menggunakan kapal 4.000 TEUs.

“Jadi NPCT1 ini sudah mulai diminati oleh shipping lines asing,” ujar Hambar. Bahkan, dia mengaku NPCT1 sudah menjadi transhipment untuk kargo dari Balikpapan, Banjarmasin dan sekitarnya.

Tidak hanya itu, NPCT1 juga mampu menangani barang berbahaya (dangerous goods) dan overweight/overhead cargo, seperti alat berat.

Pada komersial perdana terminal ini (18/08), Evergreen dengan kapal MV. Uni Perfect berbobot 17,887 GT berbendera Panama berhasil melakukan kegiatan bongkar muat sebanyak 1.120 bok petikemas yang terdiri dari impor 408 boks dan ekspor 712 boks.

Direktur Komersial Saptono R. Irianto mengatakan perusahaan sudah memiliki agenda untuk melakukan roadshow kepada calon pelanggan NPCT1.

Namun, dia menegaskan Pelindo II sebagai pemegang saham ingin mendetailkan kembali program tersebut agar NPCT1 semakin dikenal di kancah internasional.

“Secara korporasi kita mau mendetailkan lagi,” tegasnya.

Sumber: bisnis.com